Dampak Teknologi Informasi pada Masyarakat di Abad Baru

Dalam beberapa dekade terakhir telah terjadi revolusi dalam komputasi dan komunikasi, dan semua indikasi menunjukkan bahwa kemajuan teknologi dan penggunaan teknologi informasi akan terus berlanjut dengan pesat. Menemani dan mendukung peningkatan dramatis dalam kekuatan dan penggunaan teknologi informasi baru telah menurunkan biaya komunikasi sebagai akibat dari peningkatan teknologi dan meningkatnya persaingan. Menurut hukum Moore, kekuatan pemrosesan microchip berlipat ganda setiap 18 bulan. Kemajuan ini menghadirkan banyak peluang signifikan tetapi juga menimbulkan tantangan besar. Saat ini, inovasi dalam teknologi informasi memiliki efek yang luas di berbagai domain masyarakat, dan pembuat kebijakan bertindak pada masalah yang melibatkan produktivitas ekonomi, hak kekayaan intelektual, perlindungan privasi, dan keterjangkauan dan akses ke informasi. Pilihan yang dibuat sekarang akan memiliki konsekuensi jangka panjang, dan perhatian harus diberikan pada dampak sosial dan ekonominya.

Salah satu hasil kabarmantul.com terpenting dari kemajuan teknologi informasi mungkin adalah perdagangan elektronik melalui Internet, cara baru dalam menjalankan bisnis. Meskipun baru berumur beberapa tahun, hal itu secara radikal dapat mengubah kegiatan ekonomi dan lingkungan sosial. Ini sudah mempengaruhi sektor-sektor besar seperti komunikasi, keuangan dan perdagangan eceran dan mungkin meluas ke bidang-bidang seperti pendidikan dan layanan kesehatan. Ini menyiratkan penerapan tanpa batas dari teknologi informasi dan komunikasi di sepanjang rantai nilai bisnis yang dilakukan secara elektronik.

Dampak teknologi informasi dan perdagangan elektronik terhadap model bisnis, perdagangan, struktur pasar, tempat kerja, pasar tenaga kerja, pendidikan, kehidupan pribadi dan masyarakat secara keseluruhan.

Model Bisnis, Perdagangan dan Struktur Pasar

Salah satu cara penting di mana teknologi informasi mempengaruhi pekerjaan adalah dengan mengurangi pentingnya jarak. Di banyak industri, distribusi geografis pekerjaan berubah secara signifikan. Misalnya, beberapa perusahaan perangkat lunak telah menemukan bahwa mereka dapat mengatasi ketatnya pasar lokal untuk insinyur perangkat lunak dengan mengirimkan proyek ke India atau negara lain yang upahnya jauh lebih rendah. Selain itu, pengaturan semacam itu dapat memanfaatkan perbedaan waktu sehingga proyek penting dapat dikerjakan hampir sepanjang waktu. Perusahaan dapat melakukan outsourcing manufaktur mereka ke negara lain dan mengandalkan telekomunikasi untuk menjaga tim pemasaran, R&D, dan distribusi tetap berhubungan dekat dengan grup manufaktur. Dengan demikian, teknologi dapat memungkinkan pembagian kerja yang lebih baik antar negara, yang pada gilirannya mempengaruhi permintaan relatif akan berbagai keterampilan di setiap negara. Teknologi memungkinkan berbagai jenis pekerjaan dan pekerjaan dipisahkan satu sama lain. Perusahaan memiliki kebebasan yang lebih besar untuk menempatkan aktivitas ekonominya, menciptakan persaingan yang lebih besar antar wilayah dalam infrastruktur, tenaga kerja, modal, dan pasar sumber daya lainnya. Ini juga membuka pintu bagi arbitrase regulasi: perusahaan semakin dapat memilih otoritas pajak dan peraturan lainnya yang berlaku.

Komputer dan teknologi komunikasi juga mempromosikan bentuk produksi dan distribusi yang lebih mirip pasar. Infrastruktur komputasi dan teknologi komunikasi, yang menyediakan akses 24 jam dengan biaya rendah ke hampir semua jenis informasi harga dan produk yang diinginkan oleh pembeli, akan mengurangi hambatan informasi untuk operasi pasar yang efisien. Infrastruktur ini mungkin juga menyediakan sarana untuk melakukan transaksi real-time dan membuat perantara seperti juru tulis penjualan, pialang saham, dan agen perjalanan, yang fungsinya menyediakan tautan informasi penting antara pembeli dan penjual, menjadi mubazir. Penghapusan perantara akan mengurangi biaya dalam rantai nilai produksi dan distribusi. Teknologi informasi telah memfasilitasi evolusi ritel pesanan lewat pos yang ditingkatkan, di mana barang dapat dipesan dengan cepat dengan menggunakan telepon atau jaringan komputer dan kemudian dikirim oleh pemasok melalui perusahaan transportasi terintegrasi yang sangat bergantung pada komputer dan teknologi komunikasi untuk mengontrol operasi mereka. Barang nonfisik, seperti perangkat lunak, dapat dikirim secara elektronik, menghilangkan seluruh saluran transportasi. Pembayaran bisa dilakukan dengan cara baru. Hasilnya adalah disintermediasi di seluruh saluran distribusi, dengan pengurangan biaya, harga konsumen akhir yang lebih rendah, dan margin keuntungan yang lebih tinggi. Pembayaran bisa dilakukan dengan cara baru. Hasilnya adalah disintermediasi di seluruh saluran distribusi, dengan pengurangan biaya, harga konsumen akhir yang lebih rendah, dan margin keuntungan yang lebih tinggi. Pembayaran bisa dilakukan dengan cara baru. Hasilnya adalah disintermediasi di seluruh saluran distribusi, dengan pengurangan biaya, harga konsumen akhir yang lebih rendah, dan margin keuntungan yang lebih tinggi.

Dampak teknologi informasi pada struktur biaya perusahaan dapat diilustrasikan dengan baik pada contoh perdagangan elektronik. Area utama pengurangan biaya saat melakukan penjualan melalui perdagangan elektronik daripada di toko tradisional melibatkan pembentukan fisik, penempatan dan pelaksanaan pesanan, dukungan pelanggan, kuat, penyimpanan inventaris, dan distribusi. Meskipun menyiapkan dan memelihara situs web e-niaga mungkin mahal, tentu saja lebih murah untuk mempertahankan etalase seperti itu daripada yang fisik karena selalu terbuka, dapat diakses oleh jutaan orang di seluruh dunia, dan memiliki sedikit biaya variabel, sehingga dapat ditingkatkan untuk memenuhi permintaan. Dengan mempertahankan satu ‘toko’ alih-alih beberapa, biaya persediaan duplikat dihilangkan. Tambahan, e-commerce sangat efektif dalam mengurangi biaya untuk menarik pelanggan baru, karena iklan biasanya lebih murah daripada untuk media lain dan lebih bertarget. Selain itu, antarmuka elektronik memungkinkan pedagang e-niaga untuk memeriksa bahwa pesanan konsisten secara internal dan bahwa pesanan, tanda terima, dan faktur cocok. Melalui e-commerce, perusahaan dapat memindahkan banyak dukungan pelanggan mereka secara online sehingga pelanggan dapat mengakses database atau manual secara langsung. Ini memangkas biaya secara signifikan sambil meningkatkan kualitas layanan secara umum. Toko e-commerce membutuhkan karyawan yang jauh lebih sedikit, tetapi berketerampilan tinggi. E-commerce juga memungkinkan penghematan biaya penyimpanan persediaan. Semakin cepat input dapat dipesan dan dikirimkan, semakin sedikit kebutuhan untuk inventaris yang besar. Dampak pada biaya yang terkait dengan penurunan persediaan paling menonjol di industri di mana produk memiliki masa simpan terbatas (misalnya pisang), tunduk pada keusangan teknologi yang cepat atau penurunan harga (misalnya komputer), atau di mana ada aliran produk baru yang cepat (misalnya buku, musik). Meskipun biaya pengiriman dapat meningkatkan biaya banyak produk yang dibeli melalui perdagangan elektronik dan menambah harga akhir secara substansial, biaya distribusi berkurang secara signifikan untuk produk digital seperti layanan keuangan, perangkat lunak, dan perjalanan, yang merupakan segmen perdagangan elektronik yang penting.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *